budidaya kutu air untuk pakan Ikan koki

Budidaya kutu air untuk pakan Ikan Koki

Kutu air adalah salah satu pakan untuk burayak ikan koki, dan dapat mempercepat pertumbuhan, dan dapat dibeli dari penjual pakan ikan hias di toko ataupun pasar ikan hias, namun apabila kita jauh dari penjual kutu air, agak repot juga untuk belinya, butuh bolak-balik ke lokasi penjualan tiap harinya. Nah maka dari itu solusinya adalah budidaya sendiri kutu air itu, dengan budidaya sendiri bisa lebih efisien dari waktu dan dana, lebih irit maksudnya :), baiklah berikut tahapan untuk budidaya kutu air untuk pakan ikan koki :

1. Siapkan media atau tempatnya

Tempat bisa berupa kolam semen kecil atau kolam terpal ukuran 1x1x30 cm sudah cukup, atau ukuran lainnya juga, atau ember juga bisa,

2. Siapkan pakan untuk kultur kutu air

  • alternatif 1

siapkan 1 kg kotoran ayam, lalu jemur sampai kering, ditambah ampas kelapa parut secukupnya saja , cukup 2 genggam

atau

  • alternatif 2

ada juga yang menggunakan sayuran kol yang sudah layu lalu di rebus sampai seperti bubur

3. masukan pakan kutu air tadi (alternatif 1 atau alternatif 2)  kedalam media tempat ikan dan isi dengan air, dan beri aerasi, biarkan beberapa hari sampai air menghijau atau coklat

4.masukan kutu air 2 gelas

5. dalam 3 hari jumlah kutu air sudah banyak

ikan koki

Agar jumlah kutu air stabil, maka dari itu diperlukan maintain berupa pemberian pakan dengan alternatif 1 atau alternatif 2 selama 2 minggu sekali.

mudah-mudahan artikel ini bermanfaat bagi pecinta ikan koki, dan untuk pakan tadi sebenernya banyak alternatif-alternatif lain seperti dapat menggunakan susu bubuk, atau dari kotoran dalam filter ikan koki dan lain-lain

selamat mencoba kultur kutu air untuk pakan ikan koki.

About these ads

62 Responses to budidaya kutu air untuk pakan Ikan koki

  1. Gunkstand says:

    Wah Boleh juga nih Buat pakan Burayak Cupang ^^
    Nice gan …

  2. singgih says:

    kutu air ini butuh sinar matahari juga ga gan..

  3. Syafril Dani says:

    Aerasinya kontinyu ya, gan?

  4. Iin Artivine says:

    apakah kutu air bagus juga buat pakan burayak ikan koi gan…???

  5. yusuf says:

    kalo kutu airnya sendiri gimana cara dapetinnya selain beli??
    kan itu cara budidaya kutu air??kalo belum ada kutu air’nya gimana?? :)

    • saldiscus says:

      hehehe kayak cerita telor sm ayam dluan mana gitu ya, hehe , selain beli cari di selokan2 aja mas ucup, ada juga kok, cari yg warna merah ya.. nanti di kembangbiakan..

      • yusuf says:

        :)
        di kira tinggal di selokan ya :)
        makasih2,,
        soalnya di tempat q jarang yang juall :)
        mksih buat infonya
        Saldiscus’s Blog emg topp dahh

      • saldiscus says:

        sama2 semoga sukses budidaya kutu airnya.. :), oia hobbies dr mana nih mas yusuf?

      • yusuf says:

        amin :)
        aq dari daerah magelang jawa tengah
        aq lagi butuh juga indukan buat ikan koki
        Saldiscus’s Blog ada ??tapi jarak yg jauh jadi masalah nggak nih??

      • saldiscus says:

        sy punya indukan oranda jantan.. dan oranda, ryukin, ranchu yg masih ukuran 6-7cm, indukan yg betina nya sdh ngga ada mas.. ada no yg bisa di hubungi?, minta sms ke no hp sy aja ya.. 085294076691

  6. yusuf says:

    oke,,aq udh sms ke no situ,,
    kaloo masalah jaraknya gimana??

  7. Richard says:

    Boss, saya coba berkali2 untuk mengkulture kutu air selalu gagal, boleh di share lebih lengkap bagaimana tahapannya, maaf saya masih sangat awam untuk kulture kutu air ini.
    Saat ini saya ada beberapa pertanyaan :
    1. Berapa banyak sayuran kol yang direbus yang harus diberikan ? (untuk ember diameter 50 cm)
    2. Apakah perlu diberikan gelembung udara (aerasi) ?
    3. Berapa lama sekali harus digantikan airnya ?
    4. Saya pernah dengar bisa menggunakan susu bubuk apakah benar ? karena saya berkali2 coba dengan susu bubuk tetapi tidak berhasil
    Mohon bantuan petunjuknya

    PS: Saya tinggal di tengah2 kota sangat sulit kalau cari kotoran ayam jadi saya pilih alternatif 2, lalu dari tempat saya untuk beli kutu air jauh sekali….

    Sekian pertanyaannya terima kasih

    • saldiscus says:

      saya jawab pertanyaannya aja ya :
      1. kol yang direbus coba dengan setengah buah kol dlu, sampai nanti air berubah warnanya kecoklatan jika didiamkan beberapa hari :)
      2. ya perlu aerator gelembung udara
      3. air tidak perlu diganti, yang perlu ditambahi kalo air menyurut
      4. betul sekali, sy jg pernah mencoba, berhasil bertambah namun tidak bertahan lama. kemungkinan ketika air sudah diberi susu, perlu didiamkannya lebih lama, sampai air kecoklatan..
      selamat mencoba..

      • Richard says:

        Boss, maaf nanya lagi untuk kol ini apakah boleh kol segar di rebus ?? karena tidak ada yg jual kol layu di pasar, lalu saran anda kan di rebus sampai seperti bubur apakah boleh saya tumbuk seperti bubur baru saya rebus ??
        bukan kah kol walau di rebus lama pun masih berbentuk kol cuman agak lemes saja kalau sampai seperti bubur gimana caranya apakah butuh berjam2 atau boleh di tumbuk baru di rebus :)
        Terima Kasih banyak yah

      • saldiscus says:

        coba saja beli yang segar dan diamkan bbrp lama, kan jadi layu, :), lalu kol layu itu rebus sampai hancur (ga harus seperti bubur) ditumbuk dlu jg gpp, rebus deh, :), selamat mencoba, kita sama2 belajar pak.. :)

  8. welL says:

    waw ni blog emang sipp dahh,,
    nambah banyak pengetahuan q soal perikanan
    makasiihh ya :)

  9. Adrian says:

    Asslkm. Mas kata teman saya kalo mau bikin kutu air gak mesti pake indukan?? Cukup pake ember (air setengah ember) dan 7 lembar daun kol? Apa itu benar??

    N’ berapa lama waktu yg di butuhkan supaya kutu airnya bertambah? Mksh, wasalam ^.^

    • saldiscus says:

      waalaikum salam.. mas adrian, saya sarankan pakai indukan kutu air yang merah, karena jika hanya air dan pakai kol, sepertinya bukan kutu air yang biasa jadi pakan ikan yang dihasilkan, seperti semacam binatang kecil air..

  10. welL says:

    mas mau nanya,,kalo mau budidaya kutu air ini,,airnya pake air garam atau air tawar juga bisa??
    soale di panduan artemia itu..airnya pake air garam,,
    makasih

    • saldiscus says:

      klo utk kutu air, pake air tawar biasa aja mas..

    • saldiscus says:

      bisa saja pak, yang matanya belo bisa jenis demekin atau red moore, atau black moore, caranya pakai aerator klo di aquarium bulat, dan harus sering ganti air (dengan air baru yg sudah diendapkan semalam) minimal seminggu sekali.. kasih pakan secukupnya saja sehari 2-3 kali , jgn banyak2,,

  11. yadi says:

    dari tadi kan bicarain masalah kutu air mulu ney.. saya kan orang baru mas,, mau tanya untuk pasaran berayak koki masih bagus ga???

  12. pranggok says:

    salam knal mas….sy punya satu pertanyaan nih mas….kalo cultur kutu air spt itu bau gak..?tq

  13. upi pey says:

    mas saya mau tanya
    kalo tempat nya agak kecil bisa gak ?
    terus kol nya beneran direbus sampe jadi bubur ?

  14. ghazy rabbani says:

    salam kenal pak, saya pemula…
    kalo utk kutu air nya apakah harus yg merah??takutnya gk ketemu…
    apakah ada jenis kutu air lainnya sbg alternatif??
    Tks dan mohon infonya,,,wassalam

    • saldiscus says:

      salam kenal juga pak, :), iya pak diusahakan warna merah, jenis kutu air lagi , di internet sya pernah lihat ada yang jual daphnia namanya
      itu merupakan jenis kutu air juga, untuk cara beternaknya nanti biasanya di beritau oleh penjualnya, ada juga pengganti kutu air dengan artemia,
      telur artemia biasanya sudah banyak yang jual di toko ikan hias, nanti tinggal ditetaskan di air yg diberi garam..

  15. upi pey says:

    Masalah terakhir nih mas saya sudah cari kmna” kutu air nya
    Gak ada :(
    Ada yg bisa kirimin gak :(

    • saldiscus says:

      coba ganti dengan daphnia.. yang banyak dijual diinternet mas.. :), cara beternaknya nanti biasanya diinfokan oleh penjualnya.. :), atau bisa beli telur artemia di toko ikan hias namun harganya lumayan, nanti tinggal ditetaskan di larutan garam..

  16. Ahmad Amirullah says:

    salam kenal semua…:)
    saya baru mencoba ternak ikan cupang, dan sudah bertelur 2 hari yang lalu.
    kira-kira ikan betina saya bisa dipakai lagi setelah berapa lama?
    . trimakasaih

  17. hendra says:

    buset bang saldiscus ini emang ramah bngt,semua pertanyaan di babat habis,ane jd ga pusing lg buat pakan anakan cupang.mudah2n ane brhasil deh nyobain ternakin kutu air,cm ntu aja kol ane mau cb bs ga direbus smp jd ky bubur,brp lama ya ngerebus nya?
    tes dulu ahh……….thx bos :>

  18. upi pey says:

    bro gw uda dapat banyak kutu air
    pas mau coba kultur kok hampir mati smua ya kutu air nya
    apa air nya harus coklat/hijau ?
    bisa pakai air biasa ? harus pake aerrator ?
    aerraasi ? aerrasi itu gmna ya ?

    • saldiscus says:

      aerasi itu harus ada oksigen yang masuk kedalam kolam pakai aerator, yang penting airnya bukan air baru dari pam/pdam mas.. air yang udah diendapin.., klo pakai
      beberapa media cara beternak, seperti pakai kotoran atau kol, airnya pasti berubah dlu mas warnanya jadi coklat atau hijau.. setelah bbrp hari dibiarkan dengan diberi aerator, baru bisa dimasukan kutu airnya..

  19. upi pey says:

    lupa kasi tau ni
    gw kasi makan susu bubuk yg uda dicampur air diratakan
    gw tarohnya diaquarium kecil yg ada pegangan tangannya bisa dibawa kmna”
    apa karena tempatnya terlalu kecil penduduknya banyak gak bisa napas ?

  20. gembulz says:

    wow manstap,.. klo kutu aer merah namanya kutu aer super y mas??

  21. hgbettafarm says:

    ikutan nanya donk brow….
    untuk kotoran ayam didiamkan sampai berapa hari baru di beri bibit kutu air???

    apakah kotoran ayam harus di campur dengan ampas kelapa juga?

    misal kotoran ayam saja bisa ngga?

    untuk ember tinggi 40 dan diameter 70, berapa genggam kotoran ayamnya?

    #pernah coba yg ada uget yg banyak. tapi kutu aernya habis….

  22. zuhri says:

    pak mau tanya,
    kan kutu air itu hidupnya di selokan2 yang menggenang….kalo gak pake aerasi bisa kan pak ?

    • saldiscus says:

      pertama yang penting media air nya sudah oke. lebih baik pakai aerator untuk suplai oksigen mas..

      • degajav's says:

        Salam kenal mas, sy tinggal di dataran tinggi dengan suhu yg dingin, kira” bisa gak bikin kultur kutu air? Thx

      • saldiscus says:

        salam kenal juga mas.. untuk pengaruh suhu saya kurang ngerti terhadap perkembangan kutu air mas, tapi silahkan dicoba saja mas dengan populasi ternak sedikit dahulu :)

  23. amar says:

    kutu airnya didapat dimana untuk dibudidaya,,apakah bisa kita cari dari alam sekitar kita..nuhun kabarnya …bos

  24. m. arya thahir says:

    om memang harus pake filter y

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: